Bisakah Jakarta Berubah Menjadi Kota Biofilik?

Indobot Update

Bisakah Jakarta Berubah Menjadi Kota Biofilik?
Bisakah Jakarta Berubah Menjadi Kota Biofilik?

Bisakah Jakarta Berubah Menjadi Kota Biofilik?

Mari kita tengok dulu, negara tetangga kita Singapura. Singapura dalam keberlanjutan, yang sekarang telah berada di bawah istilah baru namun sangat relevan yaitu  “Biophilia”.

Ini adalah istilah yang di berikan untuk kecintaan terhadap keanekaragaman hayati. Dan meskipun tampaknya sia-sia untuk membandingkan apa yang telah atau dapat di lakukan Jakarta sebagai perbandingan, sejujurnya kita harus mencobanya!

Hipotesis biofilia (juga di sebut BET) menunjukkan bahwa manusia memiliki kecenderungan bawaan untuk mencari hubungan dengan alam dan bentuk kehidupan lainnya. Edward O. Wilson memperkenalkan dan mempopulerkan hipotesis tersebut dalam bukunya, Biophilia (1984). Mendefinisikan biofilia sebagai “dorongan untuk berafiliasi dengan bentuk kehidupan lain”.

Seperti segala sesuatunya, kita harus memulai dengan ‘visi’ dan ini pertama kali di sarankan oleh Perdana Menteri legendaris Lee Kwan Yew yang mengusulkan Singapura harus menjadi ‘Kota Taman’.

Baca Juga : Smart City Hasil Kolaborasi XL Axiata dan JIP

Awal yang sangat bagus, kemudian di lanjutkan oleh anak didiknya Lee Hsien Loong. Yang mengubahnya menjadi ‘Kota di Taman’ yang lebih ambisius. Di Jakarta, program tersebut yang setara mungkin disebut, mari kulik lebih dalam.

Tinggal di pulau berpenduduk terpadat di dunia, telah memilih pendekatan yang berkelanjutan, dan sangat salah, terhadap perumahan murah, menyebarkan rumah murah yang dibangun dengan buruk di kompleks bertingkat rendah yang luas. Singapura di sisi lain memilih pembangunan bertingkat tinggi, penggunaan lahan kecil, mudah dikelola dan dipelihara. Hal ini memungkinkan area hijau berkembang biak bahkan di area dengan kepadatan tinggi, dan transportasi massal yang berorientasi transit melayani mereka dengan koneksi MRT dan bus yang sangat efisien. Kondisi tersebut membawa Singapura untuk mengakhiri aktivitasnya dengan mobil dan sepeda motor yang terhubung, urban sprawl, yang masih mereka bangun.

Baca Juga : Wow Diskominfotik DKI Jakarta Memenangkan Penghargaan IDC Smart City Asia

Singapura memantau ‘tutupan vegetasinya’, yaitu potongan hijau yang muncul pada citra sateli. Dan telah berhasil meningkatkan tutupannya secara terus menerus dari tahun 1986 hingga hari ini. Singaura tampaknya tidak melakukannya, dan hanya memiliki satu upaya bersama untuk ‘menghijaukan’ kota di bawah program pembangunan taman Gubernur Ahok. Singapura, karena sifat pembangunannya yang bertingkat tinggi, memiliki area taman yang jauh lebih banyak daripada kita. Kemudian mereka menjadi lebih pintar.

Menyadari bahwa mereka memiliki banyak, tetapi tidak terhubung, area hijau, mereka melihat semua kanopi dan taman dan membangun jalur penghubung dan jalan setapak di atas tanah: sebenarnya, 150 km penghubung, yang berarti bahwa warga benar-benar dapat berjalan bermil-mil dari satu taman ke taman lainnya. Hal tersebut merupakan sebuah terobosan yang cemerlang.

Baca Juga : Indonesia Punya! Bagaimana Perkembangan Smart City di Indonesia?

Kemudian mereka pindah ke bangunan itu sendiri dan muncul dengan program luar biasa lainnya. “Skema Insentif Skyrise Greenery” yang mengganti pemilik bangunan dengan setengah biaya pemasangan dinding hijau dan atap hijau, yang sangat mengurangi efek “pulau panas perkotaan”,. Dan tentu saja mengurangi penggunaan energi gedung untuk pendinginan itu sendiri.

Wow! Bukan di Atas Tanah, 80.000 Tanaman Ini Tumbuh di Taman Langit

Jadi sekarang taman, dan bangunan hijau terhubung sehingga orang bisa dan mau berjalan-jalan di seluruh pulau. Dan untuk mempermudah pusat penelitian mereka telah membuat 8 jenis taman dinding untuk dipilih oleh sektor swasta sehingga mereka tidak perlu berpikir. Dengan polusi yang luar biasa dan dengan lahan yang sempit, Industri Jakarta perlu mencobanya.

Seluruh program ini kemudian memungkinkan orang-orang keanekaragaman hayati untuk turun tangan. Dan mulai memantau satwa liar yang kembali ke kawasan hijau dan mencatat semuanya dalam Indeks keanekaragaman Hayati. Tidak perlu banyak imajinasi untuk menyadari bahwa indeks menunjukkan peningkatan keanekaragaman hayati secara terus-menerus karena hewan & burung bersenang-senang di area hijau aman baru mereka.

Tentu saja, Singapura, mereka tidak berhenti di situ. Mereka sekarang terlibat dalam proyek bersama sektor swasta-publik seperti Taman Bishan untuk mendorong terciptanya lebih banyak lahan alami dari limbah dan lahan yang tidak terpakai.

Hal ini akan menjadi ide baik untuk Jakarta dan industri Jakarta untuk merubah skema dan pola kota Jakarta untuk menerapkan bentuk Biophilia atau Biofilik.

Ingin Tahu Program Kami Lebih Lanjut?

Silahkan isi Formulir Dibawah Ini untuk Diskusi dengan Tim Indobot Academy.

Baca Juga

Bagikan:

Tinggalkan komentar

whatsapp