Panduan Observasi Penelitian untuk Mahasiswa

Indobot Academy

pengertian observasi menurut para ahli
pengertian observasi menurut para ahli

Dalam dunia penelitian, observasi merupakan salah satu metode yang sangat penting untuk mengumpulkan data secara langsung dari objek atau partisipan penelitian. Observasi memungkinkan peneliti untuk mengamati fenomena secara mendalam dan objektif, yang pada akhirnya akan membantu menghasilkan temuan yang akurat dan relevan.

[lwptoc]

Bagi para mahasiswa peneliti muda yang sedang merintis langkah awal dalam dunia observasi penelitian, artikel ini di dedikasikan khusus untuk memberikan panduan lengkap dan praktis dalam melaksanakan observasi dengan efektif.

Pengertian Observasi Menurut Para Ahli

Pengertian observasi menurut para ahli Indonesia dapat di jelaskan sebagai berikut:

  1. Menurut Prof. Dr. Rasyid Hasan, seorang ahli pendidikan dari Universitas Negeri Makassar, observasi adalah proses mengamati dan mencatat peristiwa atau fenomena yang sedang terjadi secara langsung dalam lingkungan yang di teliti. Observasi merupakan cara untuk memahami perilaku, interaksi, atau karakteristik objek atau partisipan penelitian dengan cara mengamati secara saksama.
  2. Prof. Dr. Masri Singarimbun, seorang antropolog terkemuka dari Universitas Indonesia, mendefinisikan observasi sebagai metode penelitian yang di lakukan dengan mengamati dan merekam data tentang tingkah laku, aktivitas, atau fenomena yang di teliti secara sistematis dan objektif. Observasi juga di lakukan tanpa campur tangan atau pengaruh dari peneliti sehingga dapat menghasilkan data yang akurat dan dapat di percaya.
  3. Prof. Dr. Haryono Suyono, M.Pd, seorang ahli psikologi pendidikan dari Universitas Negeri Yogyakarta, mendefinisikan observasi sebagai teknik pengumpulan data dengan mengamati dan mencatat peristiwa atau perilaku secara langsung. Observasi di gunakan untuk memahami proses belajar-mengajar, pola interaksi sosial, atau fenomena lain yang relevan dalam konteks pendidikan.
  4. Prof. Dr. Ridwan Sutisna, M.Pd, seorang pakar metode penelitian dari Universitas Pendidikan Indonesia, menyatakan bahwa observasi adalah suatu kegiatan yang di lakukan oleh peneliti untuk mengamati objek atau partisipan penelitian secara langsung, baik dalam kegiatan sehari-hari maupun dalam situasi yang di atur. Tujuan observasi adalah untuk mengumpulkan data yang valid dan obyektif sebagai dasar dalam analisis dan interpretasi penelitian.

Jenis-jenis Observasi dalam Penelitian

Dalam dunia penelitian, terdapat beberapa jenis observasi yang umum di gunakan. Pertama adalah observasi partisipan, di mana peneliti turut berpartisipasi dalam lingkungan atau situasi yang sedang di amati. Jenis observasi ini memungkinkan peneliti untuk memahami perspektif dan pengalaman dari dalam lingkungan yang di teliti. Di sisi lain, observasi non-partisipan adalah jenis observasi di mana peneliti tidak terlibat langsung dalam situasi yang di amati. Observasi ini dapat lebih objektif, namun mungkin kurang mendalam dalam memahami konteks sosial atau budaya.

teknik observasi
melakukan observasi penelitian

Selain itu, observasi juga dapat dibedakan berdasarkan tingkat struktur yang diterapkan. Observasi terstruktur adalah observasi yang telah direncanakan sebelumnya dengan menggunakan daftar pertanyaan atau kategori yang sudah ditentukan. Sementara itu, observasi tak terstruktur bersifat lebih bebas, di mana peneliti mengamati fenomena tanpa panduan yang ketat, dan lebih terbuka untuk menemukan temuan yang tak terduga.

Baca juga Perbedaan Metode dan Metodologi Penelitian

Terkait tingkat keterlibatan, observasi dapat di klasifikasikan menjadi observasi langsung dan tidak langsung. Observasi langsung di lakukan dengan pengamatan secara langsung pada objek atau partisipan penelitian, sementara observasi tidak langsung di lakukan melalui rekaman audio atau video, catatan tertulis, atau laporan dari pihak lain.

Tujuan Observasi

Tujuan dari melakukan pengamatan atau observasi adalah untuk mengumpulkan data atau informasi dari suatu objek yang sedang di amati. Data atau informasi yang diperoleh melalui proses observasi ini akan digunakan untuk menyusun karya ilmiah atau karya non ilmiah yang nantinya dapat di bagikan kepada pihak lain.

Proses Perencanaan Observasi

Sebelum melaksanakan observasi, langkah perencanaan yang sistematis sangatlah penting. Pertama, tentukan dengan jelas tujuan dari observasi ini. Apa yang ingin Anda amati? Apa pertanyaan penelitian yang ingin dijawab melalui observasi ini?

Selanjutnya, pilih lokasi dan partisipan observasi yang relevan dengan topik penelitian. Pastikan bahwa tempat dan orang yang diamati mampu memberikan informasi yang sesuai dengan tujuan penelitian Anda.

Tentukan periode dan waktu pengamatan dengan cermat. Ada kalanya fenomena yang Anda teliti membutuhkan waktu pengamatan yang lebih lama untuk mendapatkan data yang representatif. Pastikan Anda memiliki cukup waktu untuk melakukan observasi secara menyeluruh.

Buat daftar instrumen pengamatan dan alat bantu lain yang di butuhkan untuk mendukung observasi Anda. Hal ini dapat mencakup kamera, perekam suara, atau catatan tertulis.

Teknik Pengamatan dan Pengumpulan Data

Ketika melakukan observasi, penting untuk mengamati secara aktif dan objektif. Hindari pengaruh dari prasangka atau harapan pribadi yang dapat mempengaruhi hasil pengamatan. Fokuskan perhatian pada fakta dan kejadian yang di amati.

Tentukan teknik pencatatan data yang sesuai dengan metode observasi yang Anda gunakan. Jika Anda melakukan observasi terstruktur, pastikan Anda memiliki daftar pertanyaan atau kategori yang telah ditentukan sebelumnya. Jika observasi Anda bersifat tak terstruktur, buat catatan yang rapi dan teratur untuk mengenali pola dan temuan penting.

Penggunaan teknologi dalam proses observasi dapat memberikan keuntungan. Rekam audio atau video dapat membantu Anda merekam detail yang mungkin terlewatkan selama observasi. Namun, pastikan bahwa penggunaan teknologi ini sesuai dengan etika penelitian dan hak privasi partisipan.

Tantangan dalam Observasi Penelitian

Selama melakukan observasi, Anda mungkin menghadapi berbagai tantangan. Beberapa partisipan mungkin merasa canggung atau tidak nyaman dengan kehadiran Anda sebagai peneliti. Oleh karena itu, bangun hubungan yang baik dengan partisipan dan jelaskan tujuan observasi Anda dengan jelas.

Tantangan lainnya termasuk adanya gangguan eksternal atau peristiwa tak terduga yang dapat mempengaruhi jalannya observasi. Siapkan diri Anda untuk menghadapi situasi semacam ini dan pertimbangkan untuk membuat cadangan atau mengubah pendekatan observasi jika di perlukan.

Baca juga Pengertian dan Contoh Karya Tulis Ilmiah

Jika ada partisipan yang menolak untuk diamati, hormati keputusannya dan cari partisipan alternatif yang dapat memberikan wawasan yang serupa.

Aspek Etika dalam Observasi Penelitian

Observasi penelitian juga melibatkan pertimbangan etika yang serius. Pastikan bahwa Anda telah mendapatkan informed consent dari partisipan sebelum melakukan observasi. Berikan informasi tentang tujuan observasi, prosedur yang akan di lakukan, serta hak partisipan untuk menarik diri kapan pun mereka mau.

Selain itu, tetapkan batasan tentang privasi dan kerahasiaan data yang telah Anda amati. Jangan mengungkapkan informasi pribadi atau rahasia partisipan tanpa izin mereka.

Analisis Data dari Observasi

Setelah selesai melakukan observasi, proses berikutnya adalah pengolahan dan analisis data. Saring data yang telah Anda kumpulkan, temukan pola atau temuan yang menarik, dan hubungkan data dengan pertanyaan penelitian yang Anda ajukan sebelumnya.

Susunlah temuan-temuan Anda dalam bentuk yang jelas dan sistematis. Gunakan contoh-contoh konkret untuk mendukung temuan Anda dan jangan lupakan interpretasi yang objektif.

Baca juga Contoh Judul Skripsi Pendidikan Teknik Elektro

Struktur Teks Hasil Laporan Observasi

Berikut adalah struktur teks laporan hasil observasi yang umum digunakan:

I. Pendahuluan

  • Deskripsi singkat tentang tujuan dari observasi.
  • Latar belakang dan relevansi dari observasi.
  • Ruang lingkup dan batasan observasi yang dilakukan.

II. Metode Observasi

  • Penjelasan tentang jenis observasi yang digunakan (partisipan/non-partisipan, terstruktur/tak terstruktur, langsung/tidak langsung).
  • Deskripsi tentang lokasi dan partisipan yang diamati.
  • Waktu dan periode pengamatan yang digunakan.

III. Hasil Observasi

  • Presentasi temuan-temuan dari hasil pengamatan.
  • Penggunaan data dan fakta yang diperoleh selama observasi.
  • Penyajian data yang sistematis dan objektif.

IV. Analisis dan Interpretasi

  • Analisis mendalam tentang temuan-temuan dari observasi.
  • Interpretasi tentang makna dari hasil observasi yang diperoleh.
  • Hubungan temuan dengan teori atau konsep yang relevan.

V. Diskusi

  • Penjelasan tentang signifikansi temuan dan implikasi penelitian.
  • Perbandingan hasil observasi dengan penelitian sebelumnya (jika ada).
  • Pembahasan tentang kekuatan dan keterbatasan dari observasi yang dilakukan.

VI. Kesimpulan

  • Penyimpulan singkat tentang hasil observasi.
  • Jawaban atas pertanyaan penelitian atau tujuan observasi yang telah ditetapkan.
  • Ringkasan dari temuan-temuan utama yang di dapatkan.

VII. Saran

  • Rekomendasi untuk penelitian selanjutnya (jika relevan).
  • Saran untuk peningkatan metode atau pendekatan observasi di masa mendatang.

VIII. Daftar Pustaka

  • Referensi dari sumber-sumber yang di gunakan dalam laporan hasil observasi.

Baca juga Cara Mudah Membuat Daftar Pustaka

Ingin Tahu Program Kami Lebih Lanjut?

Silahkan isi Formulir Dibawah Ini untuk Diskusi dengan Tim Indobot Academy.

Baca Juga

Bagikan:

Tinggalkan komentar

whatsapp